Uji Variasi Timing Pengapian vs RPM dan Konsumsi (Pertamax)

 

Tim Peneliti

  1. Hendra Saputra (5202412043)
  2. Agus Setiawan (5202412046)
  3. Ahmad Ulul Albab (5202412051)
  4. Taofik Hidayat (5202412052)
  5. Nur Kholis Majid           (5202412053)     

 

 

 

JURUSAN TEKNIK MESIN

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

TAHUN 2015

 

BAB I

KAJIAN TEORITIS

 

  1. Motor Bakar
  2. Dasar motor bakar

Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin penggerak yang banyak dipakai dengan memanfaatkan energi kalor dari proses pembakaran menjadi energi mekanik. Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin kalor yang proses pembakarannya terjadi dalam motor bakar itu sendiri sehingga gas pembakaran yang terjadi sekaligus sebagai fluida kerjanya. Mesin yang bekerja dengan cara seperti tersebut disebut mesin pembakaran dalam. Adapun mesin kalor yang cara memperoleh energi dengan proses pembakaran di luar disebut mesin pembakaran luar. Sebagai contoh mesin uap, dimana energi kalor diperoleh dari pembakaran luar, kemudian dipindahkan ke fluida kerja melalui dinding pemisah.

Keuntungan dari mesin pembakaran dalam dibandingkan dengan mesin pembakaran luar adalah kontruksinya lebih sederhana, tidak memerlukan fluida kerja yang banyak dan efesiensi totalnya lebih tinggi. Sedangkan mesin pembakaran luar keuntungannya adalah bahan bakar yang digunakan lebih beragam, mulai dari bahan bakar padat sampai bahanbakar gas, sehingga mesin pembakaran luar banyak dipakai untuk keluaran daya yang besar dengan banan bakar murah. Pembangkit tenaga listrik banyak menggunakan mesin uap. Untuk kendaran transpot mesin uap tidak banyak dipakai dengan pertimbangan kontruksinya yang besar dan memerlukan fluida kerja yang banyak.

  1. Sejarah Motor Bakar

Sejarah motor bakar mengalami perkembangan yang menggembirakan sejak tahun 1864. Pada tahun tersebut Lenoir mengembangkan mesin pembakaran dalam tanpa proses kompresi. Campuran bahan bakar dihisap masuk silinder dan dinyalakan sehingga tekanan naik, selanjutnya gas pembakaran berekspansi yang mendorong piston, langkah berikutnya gas pembakaran dibuang. Piston kembali bergerak menghisap campuran bahan bakar udaradengan menggunakan energi yang tersimpan dalam roda gila.

Mesin Lenoir pada tahun 1865 diproduksi sebanyak 500 buah dengan daya 1,5 hp pada putaran 100 rpm. Mesin berikutnya yang lebih efesien dari mesin Lenoir adalah Otto langen engine. Mesin ini terdiri dari piston yang tidak dihubungkan dengan poros engkol, tetapi piston bergerak bebas secara vertikal pada proses ledakan dan tenaga. Setelah itu, secara gravitasi piston bergerak turun dan terhubung dengan gigi pinion diteruskan ke roda gila. Selanjutnya energi yang tersimpan dalam roda gila digunakan oleh piston untuk energi langkah isap. Pada langkah isap campuran bahan bakar udara masuk silider untuk pembakaran. (sumber : https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC)

 

  1. Siklus 4 Langkah Motor Bensin

Motor bensin 4 langkah adalah motor bensin diman untuk melakukan suatu kerja diperlukan 4 langkah gerakan piston dan 2 kali putaran poros engkol. Siklus kerja motor bensin 4 langkah:

  1. Langkah Hisap (Suction Stroke)

Pada langkah ini, piston bergerak dari TMA menuju TMB, katup hisap terbuka sedangkan katup buang tertutup. Akibatnya tekanan pada kepala silinder akan bertambah.

 

Gambar 1.1. Langkah Hisap

(sumber : https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC)

  1. Langkah Kompresi (Compression Stroke)

Setelah melakukan pengisian, piston yang sudah mencapai TMB kembali lagi bergerak menuju TMA, ini memperkecil ruangan diatas piston, sehingga campuran udara dan bahan-bakar menjadi padat, tekanan dan suhunya naik. Tekanannya naik kira-kira tiga kali lipat. Beberapa derajat sebelum piston mencapai TMA terjadi letikan bunga api listrik dari busi yang membakar campuran udara dan bahan-bakar. Sewaktu piston bergerak keatas, katup hisap tertutup dan pada waktu yang sama katup buang juga tertutup. Campuran diruang pembakaran dicompressi sampai TMA, sehingga dengan demikian mudah dinyalakan dan cepat terbakar.

 

Gambar 1.2. Langkah Kompresi

(sumber : https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC)

c) Langkah kerja (Explosion/Power Stroke)

Campuran terbakar sangat cepat, proses pembakaran menyebabkan campuran gas akan mengembang dan memuai, dan energi panas yang dihasilkan oleh pembakaran dalam ruang bakar menimbulkan tekanan ke segala arah dan tekanan pembakaran mendorong piston kebawah (TMB), selanjutnya memutar poros engkol melalui connecting rod.

 

Gambar 1.3. Langkah Kerja

(sumber : https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC)

  1. d) Langkah Pembuangan (Exhaust Stroke)

Sebelum piston bergerak kebawah ke (TMB), katup buang terbuka dan gas sisa pembakaran mengalir keluar. Sewaktu piston mulai naik dari TMB, piston mendorong gas sisa pembakaran yang masih tertinggal keluar melalui katup buang dan saluran buang ke atmosfir. Setelah piston mulai turun dari TMA katup buang tertutup dan campuran mulai mengalir kedalam cylinder.

 

Gambar 1.4. Langkah Pembuangan

(sumber : https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC)

 

  1. Sistem Pengapian

Motor pembakaran dalam menghasilkan tenaga dengan jalan membakar capuran udara dan bahan bakar di dalam silinder. Pada motor bensin, loncatan bunga api pada busi diperlukan untuk menyalakan campuran udara dan bahan bakar yang telah di kompresikan oleh piston di dalam silinder. Sedangkan pada motor diesel udara dikompresikan dengan tekanan yang tinggi sehingga menjadi sangat panas, dan bila bahan bakar di injeksikan ke dalam silinder, maka akan terbakar secara serentak.

 

Gambar 1.5 Sistem Pengapian Konvensional

(sumber : http://www.Sistem_Pengapian _ qtussama.html)

 

 

Prinsip kerja sistem pengapian konvensional sebagai berikut.

  1. Saat kunci kontak ON, platina menutup

Aliran Arus Listrik Saat Konci Kontak ON, Platina Menutup

Aliran arusnya adalah sebagai berikut:

Baterai —-> Kunci kontak —-> Primer koil —-> Platina —-> Massa.

Akibat aliran listrik pada primer koil, maka inti koil menjadi magnet.

 

  1. Saat platina membuka

Aliran Arus Saat Platina terbuka

Saat platina membuka, arus listrik melalui primer koil terputus, terjadi induksi tegangan tinggi pada sekunder koil, sehingga arus akan mengalir seperti dibawah ini:

Sekunder koil —-> Kabel tegangan tinggi —-> Tutup distributor —-> Rotor —-> Kabel tegangan tinggi (kabel busi) —-> Busi —-> Massa.

 

Karena pada motor bensin proses pembakaran di mulai oleh loncatan bunga api pada busi, maka diperlukan suatu sistem yang berfungsi menghasilkan loncatan bunga api pada busi, untuk beberapa metode diperlukan untuk menghasilkan arus tegangan tinggi yang diperlukan untuk proses pembakaran. Sistem pengapian (ignition sistem) pada automobile berfungsi untuk menaikkan tegangan baterai menjadi 10KV atau lebih dengan mempergunakan ignition coil dan kemudian oleh distributor di bagi bagi ke busi melalui kabel tegangan tinggi.

Sistem pengapian konvensional adalah salah satu sistem pengapian baterai pada motor bensin yang masih menggunakan platina untuk memutus hubungkan arus primer koil, yang nantinya bertujuan untuk menghasilkan induksi tegangan tinggi pada kumparan skunder yang akan disalurkan ke masing masing busi.

  1. Syarat – Syarat Sistem Pengapian :

Ketiga kondisi di bawah ini adalah merupakan syarat penting yang harus dimiliki oleh motor bensin, agar mesin dapat bekerja dengan efisien yaitu:

  1. Tekanan kompresi yang tinggi.
  2. Saat pengapian yang tepat dan percikan bunga api yang kuat.
  3. Perbandingan campuran bensin dan udara yang tepat.

Agar sistem pengapian bisa berfungsi secara optimal, maka sistem pengapian harus memiliki kriteria seperti di bawah ini:

  1. Percikan Bunga Api Harus Kuat

Pada saat campuran bensin-udara dikompresi di dalam silinder,maka kesulitan utama yang terjadi adalah bunga api meloncat di antara celah elektroda busi sangat sulit, hal ini disebabkan udara merupakan tahanan listrik dan tahanannya akan naik pada saat dikompresikan.

Tegangan listrik yang diperlukan harus cukup tinggi, sehingga dapat membangkitkan bunga api yang kuat di antara celah elektroda busi. Terjadinya percikan bunga api yang kuat antara lain dipengaruhi oleh pembentukan tegangan induksi yang dihasilkan oleh sistem pengapian. Semakin tinggi tegangan yang dihasilkan, maka bunga api yang dihasilkan bisa semakin kuat. Penjelasan lebih jauh tentang pembentukan tegangan induksi yang baik dibahas pada bagian E sampai H (koil pengapian sampai busi). Namun secara garis besar agar diperoleh tegangan induksi yang baik dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut ini:

  • Pemakaian koil pengapian yang sesuai
  • Pemakaian kondensor yang tepat
  • Penyetelan saat pengapian yang sesuai
  • Penyetelan celah busi yang tepat
  • Pemakaian tingkat panas busi yang tepat
  • Pemakaian kabel tegangan yang tepat

 

  1. b) Saat Pengapian Harus Tepat

Untuk memperoleh pembakaran, maka campuran bensin-udara yang paling tepat, maka saat pengapian harus sesuai dan tidak statis pada titik tertentu, saat pengapian harus dapat berubah mengikuti berbagai perubahan kondisi operasional mesin.

Saat Pengapian (Ignition Timing)

Saat pengapian dari campuran bensin dan udara adalah saat terjadinya percikan bunga api busi beberapa derajat sebelum Titik Mati Atas (TMA) pada akhir langkah kompresi. Saat terjadinya percikan waktunya harus ditentukan dengan tepat supaya dapat membakar dengan sempurna campuran bensin dan udara agar dicapai energi maksimum.

 

Gambar 1.6 Batas TMA dan TMB piston

(sumber : http://www.Sistem_Pengapian _ qtussama.html)

 

Setelah campuran bahan bakar dibakar oleh bunga api, maka diperlukan waktu tertentu bagi api untuk merambat di dalam ruangan bakar. Oleh sebab itu akan terjadi sedikit keterlambatan antara awal pembakaran dengan pencapaian tekanan pembakaran maksimum. Dengan demikian, agar diperoleh output maksimum pada engine dengan tekanan pembakaran mencapai titik tertinggi (sekitar 100 setelah TMA), periode perambatan api harus diperhitungkan pada saat menentukan saat pengapian (ignition timing).

Karena diperlukannya waktu untuk perambatan api, maka campuran bahan bakar – udara harus sudah dibakar sebelum TMA. Saat mulai terjadinya pembakaran campuran bahan bakar dan udara tersebut disebut dengan saat pengapian (ignition timing). Agar saat pengapian dapat disesuaikan dengan kecepatan, beban mesin dan lainnya diperlukan peralatan untuk merubah (memajukan atau memundurkan) saat pengapian. Salah satu diantaranya adalah dengan menggunakan vacuum advancer dan governor advancer untuk pengapian konvensional.

Bila saat pengapian dimajukan terlalu jauh (lihat gambar 1.7 titik A) maka tekanan pembakaran maksimum akan tercapai sebelum 10 sesudah TMA. Karena tekanan di dalam silinder akan menjadi lebih tinggi dari pada pembakaran dengan waktu yang tepat, pembakaran campuran udara bahan bakar yang spontan akan terjadi dan akhirnya akan terjadi knocking.

Gambar 1.7 Posisi saat pengapian

(sumber : http://eprints.undip.ac.id/41619/3/BAB_II.pdf)

 

Knocking merupakan ledakan yang menghasilkan gelombang kejutan berupa suara ketukan karena naiknya tekanan yang besar dan kuat yang terjadi pada akhir pembakaran. Knocking yang berlebihan akan mengakibatkan katup, busi dan torak terbakar. Saat pengapian yang terlalu maju juga bisa menyebabkan suhu mesin menjadi terlalu tinggi.

Sedangkan bila saat pengapian dimundurkan terlalu jauh (lihat gambar 1.7 titik C) maka tekanan pembakaran maksimum akan terjadi setelah 100 setelah TMA (saat dimana torak telah turun cukup jauh). Bila dibandingkan dengan pengapian yang waktunya tepat (gambar 1.7 titik B), maka tekanan di dalam silinder agak rendah sehingga output mesin menurun, dan masalah pemborosan bahan bakar dan lainnya akan terjadi. Saat pengapian yang tepat dapat menghasilkan tekanan pembakaran yang optimal.

 

  1. Konsumsi Bahan Bakar

Konsumsi bahan bakar merupakan salah satu cabang ilmu yang memanfaatkan informasi-informasi mengenai sifat, kemampuan, dan keterbatasan manusia untuk penelitian suatu sistem kerja sehingga orang dapat hidup bebergian lebih cepat sampai dan bekerja pada sistem itu dengan baik.

Fungsi busi ialah alat untuk menghasilkan cetus listrik yag diperlukan untuk membakar gas (uap bensin+udara) dalam silinder pada akhir kompresi  Pada dasarnya busi terdiri atas satu elektroda pusat dan satu atau lebih elektroda massa. Antara elektroda pusat dan elektroda massa diberi isolasi dari porselin atau mika.

Dibagian bawah diberi jarak 0,4 mm sampai 1,6 mm untuk menghasilkan cetus listrik tersebut. Cetus listrik ini timbul dengan memberi teganggan tinggi pada elektroda pusat. Tegangan tinggi ini digunakan hanya sebentar – sebentar, tidak terus menerus ( + 10.000 volt ). Karena tegangan tinggi hanya digunakan sebentar – sebentar,maka digunakan tegangan rendah yang jika dibutuhkan dapat menjadi tegangan tinggi.

Fungsi dari busi adalah melontarkan api listrik untuk kecepatan pembakaran bergerak tersebut di atas, dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya:

  • Tipe bahan bakar
  • Tekanan kompresi
  • Beban dan kecepatan motor
  • Temperatur silinder

Bahan elektroda tengah (pusat) harus mempunyai syarat – syarat seperti berikut:

  • Mempunyai konduktifitas panas yang baik
  • Tahan terhadap korosi dan erosi gas
  • Yang paling penting ialah harus sanggup mencetuskan nyata listrik pada temperatur kerja tinggi maupun rendah.

Bahan elektroda tengah dibuat dari campuran chorom-nikelbarium-atau platiniumiridium. Kabel busi diikat pada ujung elektroda tengah ini  Di antara sarung ( tutup ) dengan elektroda tengah itu diberi penyekat porseling dan ditutup dengan cincin tembaga lunak. Pada bumbung baja itu diberi elektroda kira – kira 0,5 mm. terjadi cetusan nyala pada ujung elektroda itu disebabkan oleh adanya selisih tegangan tinggi diantara kedua elektroda.

Busi harus dipasang pada kedudukan yang sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan temperatur rendah pada bagian terakhir dari campuran. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah terjadinya detonasi (yang sukar terjadi bila lintasan api pendek). Selain itu, busi harus dipasang pada bagian terpanas dalam ruang bakar.

(sumber : Hanwar, 2009)

 

  1. Cara Kerja Sistem Pengapian Konvensional (Platina)
  2. a) Pada saat kunci kontak ON, Platina menutup

 

Gambar 1.15 Aliran Arus Listrik Saat Konci Kontak ON, Platina Menutup

(sumber : http://www.Sistem_Pengapian _ qtussama.html) Aliran

 

 

 

Arusnya adalah sebagai berikut:

Baterai  —->  Kunci kontak  —->  Primer koil  —->  Platina  —->  Massa

 

Akibat aliran listrik pada primer koil, maka inti koil menjadi magnet.

 

  1. b) Saat platina membuka

 

Gambar 1.16 Aliran Arus Saat Platina terbuka

(sumber : http://www.Sistem_Pengapian _ qtussama.html)

Saat platina membuka, arus listrik melalui primer koil terputus, terjadi induksi tegangan tinggi pada sekunder koil, sehingga arus akan mengalir seperti dibawah ini:

Sekunder koil —-> Kabel tegangan tinggi —-> Tutup distributor —-> Rotor —-> Kabel tegangan tinggi (kabel busi) —-> Busi —-> Massa.

Kabel tegangan tinggi (kabel busi) —-> Busi —-> Massa

 

Akibat aliran listrik tegangan tinggi dari sekunder koil, mampu meloncati tahanan udara antara elektroda tengah dengan elektroda massa pada busi dan menimbulkan percikan bunga api.

 

 

 

 

 

 

 

  1. KARAKTERISTIK PERTAMAX 92

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PROSES EKSPERIMEN

  1. Mesin dan Alat yang digunakan

Mesin : Toyota Kijang Seri 5 K Alat

  • Toolbox set
    • Timing Light
    • Tacho Meter
    • Bahan Bakar (pertamax 92)
    • Stop Watch
    • Buret
    • Batrai

 

  1. Prosedur Eksperimen
  • Keselamatan Kerja
    1. Memakai wearpack pada saat proses pengambilan data
    2. Memepelajari jobsheet praktikum
    3. Melakukan klarifikasi kepada instruktur apabila terdapat hal yang tidak dimengerti
    4. Melakukan praktikum sesuai SOP
  • Langkah Kerja
    1. Tempatkan Engine stand dan perlengkapan praktikum pada tempat kerja
    2. Hidupkan mesin selama 5 menit untuk mencapai suhu kerja mesin
    3. Lakukan prosedur tune up dan standarkan kondisi mesin
    4. Lakukan prosedur eksperimen sesuai job sheet dan arahan yang telah diberikan
  • Tuangkan pertamax kedalam buret
  • Nyalakan engine yang sudah di tune up
  • Dengan menggunakan tacho meter tepatkan rpm engine pada posisi 1000 rpm dengan cara mengatur baut putaran idle
  • Lakukan penyetelan/variasi timing sesuai jobsheet dan lakukan masing-masing 2 kali percobaan
  • Setelah dikondisikan kemudian catat waktu konsumsi bahan bakar per 20 cc
  • Lakukan percobaan pada RPM 1000, 1500, 2000 dengan variasi timing sesuai jobsheet
  1. Setelah proses pengambilan data selesai, kembalikan kondisi mesin ke keadaan standar.
  2. Matikan engine dan kemudian bersihkan peralatan yang digunakan
  3. Kembalikan semua peralatan praktikum ke tempat semula.

 

 

 

  1. Hasil Eksperimen

 

Tabel 1. Variasi timing pengapian Vs Rpm dan Konsumsi

IG Timing (oBTDC) 1000 rpm 1500 rpm 2000 rpm
Konsumsi/20cc Konsumsi/20cc Konsumsi/20cc
1 2 Rata-rata 1 2 Rata-rata 1 2 Rata-rata
8 45.88 46.32 46.10 41.79 41.86 41.83 29.92 30.05 29.99
15 46.66 46.96 46.81 41.28 41.45 41.37 30.64 30.76 30.70
10 46.65 46.72 46.69 41.11 41.38 41.25 30.01 30.96 30.49
5 47.81 47.95 47.88 41.39 41.50 41.45 30.37 29.88 30.13
0 48.00 48.26 48.13 42.03 41.34 41.69 30.24 30.10 30.17

 

BAB III

PEMBAHASAN

 

Pada Tabel di atas adalah hasil uji yang kami lakukan pada engine stand Toyota Kijang 5 K dari hasil tersebut ada beberapa fenomena yang terjadi saat pengujian.

  1. RPM 1000

Pada RPM 1000 didapatkan hasil mulai dari teririt  yaitu :

  1. Timing pengapian 0̊ sebelum TMA dengan kondisi mesin akselerasi lamban, kurang responsive
  2. Timing Pengapian 50 sebelum TMA kondisi mesin normal
  3. Timing pengapian 150 sebelum TMA kondisi mesin normal
  4. Timing pengapian 100 sebelum TMA kondisi mesin normal
  5. Timing pengapian 80 sebelum TMA kondisi mesin ketika deselerasi tersendat-sendat
  6. RPM 1500

Pada RPM 1500 didapatkan hasil mulai dari teririt  yaitu :

  1. Timing pengapian 80 sebelum TMA kondisi mesin normal
  2. Timing pengapian 0̊ sebelum TMA kondisi mesin normal
  3. Timing Pengapian 50 sebelum TMA kondisi mesin normal
  4. Timing pengapian 150 sebelum TMA kondisi mesin normal
  5. Timing pengapian 100 sebelum TMA kondisi mesin normal
  6. RPM 2000

Pada RPM 2000 didapatkan hasil mulai dari teririt  yaitu :

  1. Timing pengapian 150 sebelum TMA kondisi mesin normal
  2. Timing pengapian 100 sebelum TMA kondisi mesin normal
  3. Timing pengapian 0̊ sebelum TMA kondisi mesin normal
  4. Timing Pengapian 50 sebelum TMA kondisi mesin normal
  5. Timing pengapian 80 sebelum TMA kondisi mesin normal

BAB IV

PENUTUP

 

  1. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil percobaan terdapat pengaruh variasi timing  pengapian terhadap RPM dan konsumsi bahan bakar pertamax 92.

 

  1. SARAN

Gunakan timing 100 sebelum TMA untuk menghasilkan konsumsi bahan bakar yang irit dan kondisi mesin normal.

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

Andriansah. 2013.  Konsep dan fungsi sistem pengapian. [online]. http://tkrandriansah.blogspot.com/2013/04/konsep-dan-fungsi-sistem-pengapian.html diakses 31 Mei 2015 pukul 13.20 WIB

 

Hanwar, Oong. 2009. Kajian Eksperimental Sistem Pengapian Konvensionl Ditinjau Dari Aspek Perwatan Prediktif Terhadap konsumsi Bahan Bakar Pd Engine Toyota Kijang Type 5K. Jurnal Teknik Mesin Politeknik Negeri Padang.Vol 6/No. 2.

 

http://eprints.undip.ac.id/41619/3/BAB_II.pdf diakses pada 31 Mei 2015

 

http://www.tkrwonosari.blogspot.com diakses pada 31 Mei 2015

 

http://www.Sistem_Pengapian _ qtussama.html  diakses pada 31 Mei 2015

 

http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/105/jtptunimus-gdl-masfurc010-5219-1-

bab1.pdf diakses pada 31 Mei 2015

 

https://www.scribd.com/doc/135249023/Listrik-Otomotif-Dan-AC diakses pada 31 Mei 2015

 

Mahmud, Syahril, dkk. 2013. Pengaruh variasi unjuk derajat pengapian terhadap kerja mesin. [online]. http://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=3&cad=rja&uact=8&ved=0CCoQFjAC&url=http%3A%2F%2Fjurnalteknik.janabadra.ac.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2014%2F03%2F08-Jurnal-Teknik-edit-2013revisi-pak-sahril.pdf&ei=hsRrVZ_XBszGuATtvoHoDg&usg=AFQjCNHaUr-87Au6aZW-TRqgm2OLnPF_xw&sig2=uTlOmUELPXiAUkWHPNcZ9A diakses 31 Mei 2015 pukul 13.25 WIB

 

PT  Pertamina. 2007. [online].

https://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0CBwQFjAA&url=https%3A%2F%2Fsafetyrudi.files.wordpress.com%2F2010%2F02%2F03pertamax.pdf&ei=J8NrVdPrCc61uAT5tIGQBQ&usg=AFQjCNHyuBWt9iqZXYkvbayPwmLQSHI_XQ&sig2=DmxcXWwA5LxKQPRGfGj2VQ diakses 31  Mei 2015 pukul 13.25 WIB

 

 

About Aa Ofik

Selalu ada jalan ketika kita mau terus berusaha dan berdo`a Ingat Allah Selalu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s